www.AlvinAdam.com

Berita 24 Riau

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Setelah Pabrik Mercon Meledak dan 48 Pekerja Tewas, Ini Komentar Menteri Tenaga Kerja

Posted by On Oktober 29, 2017

Setelah Pabrik Mercon Meledak dan 48 Pekerja Tewas, Ini Komentar Menteri Tenaga Kerja

Setelah Pabrik Mercon Meledak dan 48 Pekerja Tewas, Ini Komentar Menteri Tenaga Kerja

Menurut Hanif, kelalaian pengusaha telah menyebabkan banyak korban tewas dan cedera dalam

Setelah Pabrik Mercon Meledak dan 48 Pekerja Tewas, Ini Komentar Menteri Tenaga KerjaWarta Kota/Alex SubanPetugas mengevakuasi korban ledakan pabrik sekaligus gudang petasan milik PT Panca Buana Cahaya Sukses di kawasan Kosambi, Kabupaten Tangerang, Kamis (26/10/2017). Akibat ledakan tersebut puluhan karyawan meninggal di tempat kejadian. Warta Kota/Alex Suban

TRIBUNPEKANBARU.COM - Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) Hanif Dhakiri mengatakan, pengusaha p abrik mercon di Kosambi, Tangerang, Banten, harus dijatuhi sanksi seberat-beratnya.

Pabrik itu terbakar pada Kamis (26/10/2017) lalu dan menewaskan 48 dari 103 pekerjanya.

Menurut Hanif, kelalaian pengusaha telah menyebabkan banyak korban tewas dan cedera dalam kebakaran itu.

"Sanksinya kita akan lihat konstruksi hukum, tapi kalau menurut saya ini harus dikasih sanksi seberat-beratnya. Ini korban besar," kata Hanif di area pabrik itu, Minggu.

Hanif mengatakan, secara UU Ketenagakerjaan, pemilik pabrik dan penanggungjawabnya melakukan pelanggaran berat. Aturan mengenai kesehatan dan keselamatan kerja (K3) diabaikan. Tak ada peralatan keamanan, padahal bahan baku yang disimpan dan diolah di pabrik itu sangat berbahaya.

Anak-anak di bawah umur juga dipekerjakan. Sejauh ini, Hanif menemukan dua anak.

Selain itu, sebagian besar karyawannya tidak didaftarkan menjadi anggota BPJS Ketenagakerjaan. Hanya 27 dari 103 pekerja yang terdaftar. Hanif menegaskan, perusahaan daftar sebagian (PDS) untuk BPJS Ketenagakerjaan termasuk pelanggaran. Ia mengatakan akan berkoordinasi dengan kepolisian agar pengusaha menerima sanksi berat.

"Sanksi pasti tapi kita lihat konstruksi hukum yang bisa menjerat apa. Kami koordinasi dengan polisi," ujar dia.

Polisi telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus itu. Mereka adalah pemilik pabrik Indra Liyono, direktur operasional pabrik Andri Hartanto, dan tukang las yang dituding sebagai penyebab kebakaran Subarna Ega. Indra dan Andri telah ditahan sementara Subarna masih dalam pencarian dan diduga telah tewas dalam kebakaran itu. (*)

Berita ini sudah terbit di Tribunnews.com dengan judul Menakertrans Minta Pengusaha Pabrik Mercon Dihukum Berat

  • < /li>
Editor: Raya Desmawanto Nainggolan Sumber: Tribunnews Ikuti kami di Mengaku Tolak Undangan Presiden Jokowi dan Menteri, Ustaz Ini Malah Banjir Pujian Sumber: Tribun Pekanbaru

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »